Wednesday, September 1, 2010

Kisah Sepohon Pokok

Di dalam sebuah hutan, terdapat sepohon pokok yang tegak berdiri dengan megahnya. Pokok tersebut amat besar dan mengatasi semua pokok-pokok yang terdapat di hutan tersebut. Akarnya amat tegap, dahannya bercabang-cabang dengan dedaunnya yang merimbun hijau. Pohonnya yang merendang itu mampu menjadi tempat tempat berteduh yang nyaman kerana bayangannya meliputi seluruh kawasan tersebut.


Akan tetapi...pokok besar itu masih tidak gembira.



"Kitalah sumber kekuatan pokok ini," tiba-tiba akar bersuara memecah kesunyian.

"Mana mungkin pokok ini dapat teguh berdiri andai kita tidak menyedut air dan zat-zat dari tanah," kata akar lagi.



Tiba-tiba...


"Aku yang membolehkan pokok ini berdiri tegak, wahai akar!" Aku batang pokok yang dapat menampung berat dahan, dedaun dan buah-buahnya. Lihatlah betapa besar dan tegapnya aku," kata batang dengan penuh keangkuhan.



Namun, dedaun yang berada di bahagian atas tidak berpuas hati dengan kenyataan akar dan batang itu lalu mereka pun bersuara,


"Benar katamu wahai batang tetapi pernahkah kamu terfikir bagaimana pula kamu akan berdiri teguh dan besar sedemikian rupa andai bukan kami yang menyerap sinaran matahari buat kamu semua setiap hari?"



"Bagaimana pula dengan kami?" Tiba-tiba salah satu dahan pula mencelah.

"Kamilah yang menjadi tempat daun-daun agar dapat tumbuh merimbun lalu mencantikkan lagi pokok besar ini," kata dahan lagi.



Pertelingkahan antara akar, batang, daun dan dahan menyebabkan pokok sangat marah jadi ia terus berdiam diri menahan perasaanya.



Suatu hari seekor burung kecil telah hinggap di atas pokok besar itu.

"Wah, alangkah besar dan indahnya pokok ini!"Kata burung kecil itu. "Oh, pokok besar yang cantik aku amat gembira berada bersamamu," burung kecil berlagu riang. "Mmm...sememangnya kecantikkanmu tiada tandingan dengan pokok-pokok lain di hutan ini,"kata burung kecil lagi.



Apabila mendengar kata-kata burung kecil itu, kesemua bahagian pokok menceritakan tentang pertelingkahan mereka.



"Wahai, burung kecil...siapakah antara kami semua yang paling penting? Tanya akar, batang, daun dan dahan.



"Tentulah kamu semua," jawab burung kecil. "Kamu sangat cantik kerana kamu semua adalah satu POKOK."



Moral >> setiap orang punya tugas dan tanggungjawab tersendiri dalam membina sesebuah institusi agar menjadi teguh dan kuat jadi jangan pertikaikannya. Pertelingkahan sesama kita menyebabkan musuh akan mudah mengambil kesempatan untuk melemahkan kita.



1 comment:

  1. good story :) tq for sharing... aku publish kt fb yer :)

    ReplyDelete